Selasa, 15 April 2014

Sensor Kamera Sony Mirip Mata Manusia



Salah satu tantangan terbesar dalam mendesain lensa kamera adalah bidang proyeksi yang rata pada sensor/film. Padahal, seharusnya bidang tersebut berbentuk melengkung untuk mengikuti arah proyeksi cahaya, seperti pada retina di mata manusia.

Akibatnya, kualitas proyeksi cahaya pada sensor bervariasi. Area tengah (center) mendapat kualitas/ketajaman terbaik, sementara daerah pinggiran cenderung lebih gelap dan buram.

Nah, untuk mengatasi hal tersebut, kenapa tidak membuat sensor berbentuk melengkung, mengikuti prinsip retina mata? Itulah yang dilakukan Sony dalam teknologi terbarunya yang diperkenalkan minggu lalu.

PetaPixel
Desain sensor melengkung Sony

Sebagaimana dilaporkan oleh PetaPixel, Sony mengklaim bahwa teknologi sensor melengkung yang sudah dipatenkan ini bisa meningkatkan kualitas tangkapan gambar pada kamera digital.

Bagian pinggir frame tak lagi lebih gelap dari area tengah (vignetting), sementara aberasi atau anomali proyeksi cahaya seperti distorsi bisa diminimalkan. Aperture atau bukaan lensa yang lebih besar juga dimungkinkan oleh desain sensor ini.

Di samping sensor tersebut, Sony juga telah mematenkan desain sebuah lensa mirrorless full-frame 35mm f/1.8 yang dirancang untuk memproyeksikan cahaya pada sensor melengkung. Karena itu, muncul dugaan bahwa perusahaan tersebut bakal menerapkan teknologi ini pada kamera mirrorless full frame macam RX1.

Masih belum jelas di produk mana Sony akan mengaplikasikan teknologi sensor melengkung. Biasanya memang butuh waktu beberapa lama sebelum sebuah desain paten benar-benar terwujud dalam bentuk produk jadi.



Kompas.com

Kategori:

1 komentar:

sealkazzsoftware.blogspot.com resepkuekeringku.com

Copyright © Serangga.co

      Up ↑